Selasa, 31 Ogos 2010

Gagal Merancang, Maka Kita Merancang untuk Gagal

Ungkapan ini adalah suatu ungkapan yang sudah acap kali kita mendengarnya. Perkara ini biasa kita dengar terutama apabila kita biasa menghadiri kursus pembangunan diri dan motivasi. Ungkapan ini sebenarnya memang ada kebenarannya. Minda kita yang akan menentukan pelaksanaan dan hasilan yang bakal diterima (daripada ALLAH) adalah perkara yang pasti tidak akan dapat kita elakkan.

Perancangan adalah suatu perkara yang perlu untuk berjaya. Jika kita tidak merancang, adalah kejayaan itu akan terjadi dengan sendiri. Jika terjadi, pasti ada sesuatu perkara yang hebat telah berlaku antara kita dengan kejayaan tersebut. Namun dari segi fitrah kehidupannya, tanpa perancangan dan pelaksanaan, maka kejayaan itu akan menjauh.

Mungkin kita biasa dengan permainan catur. Dalam permainan ini kita memerlukan perancangan untuk menggerakkan buah-buah catur sesuai dengan cara pergerakannya. Pada ketika ini, pemain sudah mula berkira-kira untuk melakukan perancangan gerakannya untuk memusnahkan benteng lawan dan seterusnya menawannya. Namun adalah perancangan awal itu akan terus-terusan berjaya? Rasanya pasti tidak, kerana pihak lawan juga akan melakukan perancangannya untuk mengelak serangan kita dan seterusnya merancang untuk menawan kita sama seperti perancangan kita. Oleh itu, perancangan yang dilakukan oleh seorang pemain catur akan terus dan sentiasa berubah dari satu situasi dengan situasi lain yang berbeza.

Begitu juga dengan kehidupan kita.
Perancangan amat penting. Dengan adanya perancangan, pelaksanaan untuk berjaya dilakukan. Namun, adakah setiap pelaksanaan itu terus membuahkan hasil? Ia akan berhasil dan ia mungkin akan tidak berhasil, sesuai dengan keadaan dan situasi. Oleh itu kita perlu terus merancang, dan mengubah perancangan itu mengikut kesesuaian situasi. Apa yang penting adalah matlamat yang diimpikan akan berjaya, kerana perancangan dalam kehidupan ini terus bertumpu kepada suatu perkara iaitu KEJAYAAN. Bagaimana jika kehidupan ini tiada perancangan? Jika kita tiada perancangan, maka sebenarnya kita telah 'merancang' untuk gagal dalam kehidupan...

2 ulasan:

  1. Zikr;

    Ungkapan baru yang membuka minda kita semua; 'merancang untuk mengatasi kegagalan'... Hebat tu..!

    BalasPadam