Ahad, 30 Oktober 2011

Memberi Alasan Akan Melemahkan Minda…

Salam kasih sayang daripada KM…

Jika sentiasa berada dalam cabaran hidup ini.  Sama ada mahu atau tidak, sama ada bersedia atau tidak, setiap cabaran itu pasti akan datang kepada kita dan perlu kita tempuhi.  Dengan berbekalkan minda dan semangat, setiap cabaran itu pasti kita selesaikan dengan cara yang terbaik.  Jika kita berjaya menghadapi cabaran itu dengan jayanya, maka kita telah menjadi semakin cemerlang.  Namun jika kita gagal, usahlah berdukacita kerana kita masih berjaya untuk mengumpul satu lagi pengalaman kehidupan yang sangat penting untuk masa akan datang.

Itulah keadaan yang perlu kita hadapi, berjaya atau tidak, janganlah dijadikan ukuran.  Apa yang penting adalah semangat semakin meningkat dan minda menjadi semakin hebat.

Bagaimana dengan orang yang tidak bersedia menghadapi cabaran?  Golongan ini sebenarnya hanya akan mencipta dan memberikan alasan.  Harapan mereka, dengan alasan yang diberikan, mereka akan terlepas daripada tanggungan kegagalan dalam menempuh cabaran tersebut.    Sebenarnya, alasan yang diberikan adalah helah bela diri untuk menutup kegagalan tersebut.  Harapan mereka, tiada yang akan mencemuh.  Lantaran itu alasan dicipta dan diberikan.

Jika kita gagal dalam perniagaan pertama (contohnya), kita mula mencipta alasan kononnya terlalu banyak saingan, keadaan ekonomi yang tidak memberangsangkan, hasat dengki daripada pesaing, dan pelbagai alasan lagi.  Semua ini untuk menutup kegagalan kita.  Inilah yang dinamakan alasan.  Seharusnya kita memikirkan kembali apakah tindakan yang perlu dilakukan untuk mengelak daripada perkara di atas berlaku…  Jika terlalu banyak saingan, maka kita perlu memikirkan apakah cara untuk membezakan kita dengan saingan kita.  Strategi yang berkesan dan baik perlu dilakukan untuk membolehkan kita berbeza sama sekali dengan pesaing kita.

Jika kita hanya sekadar memberi alasan, maka kita meletakkan kegagalan itu di tempat orang lain.  Seolah-olah orang lainlah yang menyebabkan kegagalan kita.  Namun, dengan memikirkan kembali keadaan dan tindakan yang boleh dilakukan, maka kita tidak sekadar menyedari kesalahan diri makan akan berusaha untuk memperbaikinya.

Alasan yang diberikan hanya akan melemahkan minda kita.  Minda kita akan meletakkan kegagalan itu sebagai kesalahan orang lain dan bukan kekurangan persediaan daripada diri kita.  Jika kita tidak memberi alasan, sebaliknya mencari punca dan menyelesaikan punca masalah itu, maka minda kita akan menjadi lebih hebat daripada hanya sekadar mencari dan memberikan alasan.

2 ulasan:

  1. cari jalan, bukan alasan, kan?

    BalasPadam
  2. Alhamdulilah terbuka minda untuk org berniaga terima kasih

    BalasPadam